Saturday, September 22, 2007

PostHeaderIcon Khusyuk Bukan Bermaksud Konsentrasi?


Silalah Layari Laman Blog ini dalam usaha menuju ke jalan Allah- Laman Sufi Salafi


Telah sekian lama kita memahami bahawa solat yang khusyuk ialah solat dimana kita menumpukan konsentrasi. Didalam solat, kita perlu menumpukan perhatian terhadap hukum sah batalnya, juga bacaannya yang perlu dijaga agar betul tajwidnya dan makhrajnya serta perlu diperhatikan juga rakaatnya agar tidak kurang atau tidak lebih. Fikiran kita tidak boleh menerawang memikirkan perkara lain. Namun persoalannya walau sudah habis kita cuba, minda kita tetap menerawang memikirkan perkara yang lain. Mengapa? Adakah solat khusyuk ini satu utopia? Atau hanya para nabi dan wali kah yang dapat sembahyang khusyuk?


Hukum sembahyang khusyuk menurut Imam Al-Ghazali adalah wajib kerana beliau berpendapat kalau puasa secara luaran tanpa dituruti oleh batin maka puasanya hanyalah sia-sia. Maka bagi sembahyang juga ada ujiannya, menjaga hukum solat tanpa menjaga batinnya iaitu khusyuk maka solatnya juga turut sia-sia.


Persoalan-persoalan ini dijawab oleh Abu Sangkan dari jamaah dzikrullah dari Indonesia didalam bukunya. Saya kagum membaca buku beliau ini, kerana sebelum sememangnya saya sudah cuba membaca Ihya' Ulumuddin untuk mencari kaedah mendapatkan khusyuk dan ternyata sedikit sebanyak mempunyai persamaan dengan cara yang dianjurkan oleh Imam Al-Ghazali yang akan saya nyatakan kemudian.


Buku " Pelatihan Solat Khusyuk, Solat Sebagai Meditasi Tertinggi " yang dikarang oleh Abu Sangkan menunjukkan terus cara praktikal untuk mendapatkan solat khusyuk . Berbanding buku-buku lain yang ada dipasaran yang mengulas tentang solat khusyuk, para penulis sekadar menyatakan ciri-ciri solat khusyuk tapi gagal mengulas dari aspek santifik dan praktikalnya.


Abu Sangkan, telah memberikan saya perspektif baru bahawa solat khusyuk itu sebenarnya mudah dan boleh kita perolehi tapi kena betul caranya. Pertama didalam buku ini beliau telah berusaha membetulkan fikiran kita yang telah teracun oleh budaya bahawa solat itu kewajipan yang membebankan sedangkan solat yang diwajibkan itu perlu dilihat sebagai satu kebaikan dan tempat kita mendapatkan pertolongan. Seringkali kita rasa senang setelah habis menyelesaikan solat fardhu seolah-olah ia memberatkan sedangkan kalau kita dapat merasakan bahawa solat keperluan kita dan disinilah kita dapat berhubung secara terus dengan Allah, memohon bantuannya, keampunannya dan tempat kita dapat merehatkan fikiran kita dari dunia yang meletihkan pasti solat menjadi waktu yang sentiasa kita nantikan.


Kedua beliau, cukup menekankan soal niat seperti yang turut ditekankan oleh Imam Al-Ghazali kerana inilah kuncinya. Bila kita kita berniat bahawa solat ini adalah untuk mendapat keredhaan Allah dengan sebenar-benarnya pasti kita dapat mendatangkan kekhusyukan. Niat yang sering kita lafaz bagai telah menjadi adat dan tidak kita hayati betul-betul kerana itu sulit kita mendapat khusyuk.


Ketiga, beliau menyanggah bahawa khusyuk ialah konsentrasi terhadap sembahyang seperti yang saya kemukakan diawal bicara tadi. Kerana konsentrasasi seperti itu sebenarnya hanya mengaktifkan otak kiri kita dan menyebabkan otak kanan kita tidak dikawal dan sering berimaginasi sesuatu yang lain luar dari sembahyang.


Sebenarnya tugas otak kiri ialah logik, kita berfikir, mengira dan menganalisa menggunakan otak kiri. Sedangkan otak kanan tugasnya ialah abstrak, kita berimaginasi, berangan dan mencipta sesuatu yang kreatif menggunakan otak kanan. Sewaktu saya bersama dengan Dr Asmadi bin Tengku Mohammad di Motivasi Alihan Pelajar(MAP), antara perkara yang saya dapat ialah keperluan untuk mengaktifkan kedua-dua otak ini agar kita dapat memberikan tumpuan terhadap ulangkaji pelajaran. Kalau dalam belajar caranya ialah fakta digabungkan dengan seni yang berbentuk abstrak contohnya dalam bentuk "peta minda" agar kita dapat menggunakan keseluruhan minda kita. Mengikut kajian pelajar yang sekadar menggunakan otak kiri didalam belajar sering hilang tumpuan kerana otak kanannya menerawang.


Begitulah dalam solat, kita menggunakan otak kiri utuk menjaga bacaan, rakaat, menganalisa samada diri kita melakukan dengan betul rukun-rukun solat sebab inilah yang kita anggap khusyuk yang akhir menyebabkan otak kanan yang tidak digunakan menerawang. Sepatutnya otak kanan perlu digunakan untuk merasakan kehadiran Allah seolah-olah kita melihat Allah atau Allah melihat kita. Perkara ini ada dinyatakan didalam "hadis jibril " yang terkenal. Apabila Jibril telah datang kepada Nabi Muhammad S.A.W bertanyakan erti Islam, Iman dan Ihsan.

Hanya dengan cara mengaktifkan kedua-dua minda maka kekhusyukan akan dapat dirasai.


Banyak lagi sebenarnya yang dinyatakan oleh Abu Sangkan, seelok-eloknya sahabat mendapat bukunya. Selamat berpuasa.... ok, mai kita struggle dengan menghidupkan ramadhan kalai ini dengan sembahyang berkualiti. Wallahualam...
para sahabat kalau ada pandangan lain sila nyatakan ya..





2 komentar:

Mohd Nadmin said...

nabil...bagusnya..aku kena beli satu buku ni..kat kedai buku biasa ada ke?...
Lagi satu, bleh ke aku amik ulasan ko ni letak dlm blog aku?..

ummu ayman said...

dah pernah ikuti kursusnya tak?