Sunday, January 27, 2008

PostHeaderIcon Ahli Sufi Seorang Suami Terbaik


Silalah Layari Laman Blog ini dalam usaha menuju ke jalan Allah- Laman Sufi Salafi


Siapakah yang lebih tinggi taqwanya daripada Rasullah S.A.W sehingga tergamak untuk dia melakukan sesuatu yang tidak dilakukan oleh Nabi Muhammad S.A.W. Sesungguhnya pada diri baginda S.A.W adalah contoh terbaik yang patut kita ikuti.


Sesungguhnya Al-Quran menggambarkan peribadi mulia baginda S.A.W. Namun seringkali kita tergelincir daripada meneladani peribadi mulia Rasullah S.A.W. Sebagai contoh kita sering mengabaikan peri laku mulia Nabi Muhammad S.A.W dirumah yang unggul. Sehingga kita tidak berusaha meneladaninya. Fikir kita, kita sudah melakukan yang terbaik. Segala ibadah dengan rahmat Allah dapat kita lakukan dengan sempurna. Kita juga telah cuba jadi suami yang terbaik dengan menyediakan segala keperluan isteri. Bekerja mencari nafkah dari pagi hinggalah ke petang.


Sebaik sampai rumah kita disambut oleh si isteri lalu kita pun berehat bersandar diatas sofa sambil membiarkan isteri sibuk menguruskan rumah tangga. Sikap begini kadang-kadang berlanjutan sehinggalah ke waktu cuti dihujung minggu. Isteri dibiarkan bekerja sendirian didapur. Barangkali kita sudah biasa dimomokkan bahawa tugas isteri adalah menjaga rumahtangga sedang suami batasan kerjanya ialah mencari nafkah. Oleh itu, walaupun kadang-kadang si isteri turut penat bekerja membantu suami mencari nafkah, si suami masih tiada rasa bersalah membiarkan isteri melakukan kerja-kerja rumah yang lain.


Malah ada juga suami yang baik, alim malah sering keluar untuk tujuan dakwah turut berpandangan yang demikian. Baginya, rumah adalah tempat istirehat setelah begitu letih bekerja untuk Islam.


Sahabat-sahabat..


Hakikatnya, pandangan-pandangan ini adalah menyeleweng dari apa yang ditunjukkan oleh Rasullah S.A.W. Di dalam buku "Pendidikan anak-anak dalam Islam" karangan Abdullah Nasih Ulwan yang memetik hadis Nabi S.A.W yang diriwayatkan oleh At-Thabari bahawa daripada Aisyah r.a bahawasanya apabila ditanya: Apakah yang dibuat oleh Rasullah S.A.W ketika baginda berada dirumahnya? Jawab Aisyah r.a : Baginda buat seperti yang kamu lakukan,mengangkat yang ini, dan meletakkan yang itu,sentiasa menolong isterinya, memotong daging, menyapu rumah, dan membantu khadam dalam kerja-kerja rumah.


Lihatlah betapa mulianya Rasullah S.A.W. Kalaulah kita ditempat tersebut pada zaman tersebut pastinya kita sudah beralasan pelabagai untuk tidak membantu isteri. Masakan tidak , isteri pada masa itu bukan seperti sekarang yang turut bekerja mencari nafkah. Mereka adalah suri rumah sepenuh masa. Namun ini semua tidak menghalang Rasullah S.A.W daripada membantu isterinya lalu apakah pula yang menghalang kita?


Sebenarnya tanggungjawab seorang suami memang berat dan inilah pelaburan kita untuk ke syurga. Isteri perlu dilakukan sebaik-baiknya barulah kerukunan rumah tangga dapat di kekalkan dan barulah si isteri dengan rela menerima nasihat si suami. Jika hak-hak ini tidak ditunaikan hancurlah kebahagiaan keluarga. Si isteri tidak redho pada si suami dan si suami tidak redho pada si isteri.


Sahabat-sahabat


Andai kita tercari zikir-zikir untuk menambahkan bekalan amal apakata kita cari juga kerja-kerja di dapur untuk membantu isteri... Itukan ibadah juga...


Wallahualam..

3 komentar:

Anuar Manshor said...

Mungkinkah nanti mawaddah berubah menjadi rahmah...

Anonymous said...

tp ramai suami hya mahu ikut sunnah nabi je bkn ikut sifat nabi cmne tu?

angah said...

tlng bg komen skt?